Kumpulan cara menghilangkan bopeng karena bekas luka, bekas cacar, atau bekas vaksin dengan cara yang benar. Menggunakan bahan alami untuk kasus ini tidak akan efisien sehingga Anda membutuhkan ahli kesehatan melakukan tindakan medis untuk kulit Anda. Sebelum lebih jauh lagi untuk memudahkan pembacaan artikel, lihat dahulu sistematika berikut ini:

Cara paling efektif menghilangkan bopeng bekas luka cacar, vaksin, dll

Bagaimana Bopeng Bisa Terjadi

Setiap kali luka yang dalam terjadi, kulit segera bekerja membuat penutup luka untuk melindunginya dari bakteri dan kuman. Ini menghasilkan bopeng. Masalah terbesar dengan bopeng adalah kerusakan yang mereka lakukan pada kepercayaan diri seseorang ketika mereka harus berurusan dengan bekas luka yang sangat jelas di wajah mereka. Di bawah tekanan harus menjaga penampilan rapi dan bersih, orang cenderung menemukan bekas jerawat seperti bopeng sangat membuat frustrasi.




Kondisi kulit seperti cacar atau cacar air menyebabkan kerusakan yang begitu parah pada kulit wajah yang meninggalkan bopeng. Cacar air masih menjadi ancaman besar bagi kesehatan kulit. Penyakit ini menyebabkan pembentukan lepuh kecil yang terkenal selalu terasa gatal. Bekas luka dan bopeng terbentuk hanya ketika orang menyerah pada keinginan untuk gatal dan menggaruk lepuh ini.

Hal-Hal yang Menyebabkan Bopeng

Bopeng adalah bekas luka dalam yang muncul di kulit, biasanya setelah sembuh dari

  • Infeksi kulit yang parah,
  • Cacar air bahkan
  • Jerawat yang parah .
    Bopeng sering disebut sebagai bekas jerawat karena ini adalah penyebab paling umum.
    Mereka muncul sebagai noda dan membentuk penyok dan bentuk cekung pada kulit.
    Mereka adalah akibat dari kerusakan hebat yang terjadi pada lapisan kulit yang lebih dalam selama infeksi semacam itu.

Anda mungkin sudah mengetahui cara kerja vaksinasi. Virus yang dinetralkan disuntikkan ke dalam tubuh kita sehingga tubuh Anda membentuk kekebalan terhadapnya. Dalam kebanyakan kasus, virus disuntikkan ke dalam tubuh melalui jarum. Karena jarum menusuk kulit kita dan menghancurkan sel-sel sehat, tubuh kita bereaksi berbeda saat menyembuhkannya.

Pembentukan bekas luka vaksin dan penyembuhannya akan sangat tergantung pada jenis virus yang disuntikkan. Akibatnya, sel kulit yang beregenerasi tidak cocok dan membentuk tanda vaksin di lengan, bahu, atau area lainnya. Kadang-kadang, itu bisa menjadi kerak datar sementara kadang-kadang bisa berkembang menjadi lepuh juga. Sayangnya, meski dengan bertambahnya usia, bekas luka tidak hilang dan meninggalkan kesan permanen.

Vaksin yang Meninggalkan Bekas Luka?

Tubuh kita dapat bereaksi terhadap vaksin dengan berbagai cara. Meskipun vaksin tertentu mungkin tidak meninggalkan bekas luka di tubuh seseorang, itu dapat meninggalkan lepuh yang menonjol pada orang lain –

  • Vaksin BCG: Vaksin BCG digunakan untuk membuat tubuh kita kebal terhadap Tuberkulosis. Bekas luka vaksin TB biasanya dimulai dengan pembengkakan di tempat suntikan. Dalam beberapa hari, nyeri sembuh secara otomatis. Diperlukan waktu sekitar 2 hingga 6 minggu agar lepuh merah mereda dan membentuk depresi
  • Vaksin Cacar: Selain BCG, vaksinasi cacar juga dapat meninggalkan bekas luka vaksin. Padahal, bekas luka ini sebagian besar terlihat pada orang yang lahir di tahun 1980-an dan sebelumnya. Bekas luka vaksin cacar biasanya dimulai dengan bohlam kecil, merah, dan bulat. Secara bertahap, itu mereda dan meninggalkan bekas luka yang menyedihkan
  • Vaksin Polio: The Inactivated Poliovirus Vaccine (IPV) juga diketahui meninggalkan bekas luka kecil di kulit. Dalam kebanyakan kasus, ini menyebabkan pigmentasi minor pada lapisan atas kulit, yang secara otomatis sembuh.
Baca Juga:   15 Obat Alami Penghilang Bekas Luka & Cara Pakainya

Apakah Ada Cara Alami Menyembuhkan Tanda Bopeng?

Jika bopeng lebih dangkal dan terlihat karena pigmentasi dimungkinkan untuk meringankan / menghilangkan bopeng menggunakan bahan alami dengan sifat pemutih. Contoh utama yang sesuai dengan kebutuhan ini adalah lemon dan madu. Mereka lebih disukai daripada pengobatan rumahan lainnya karena cenderung memiliki efek samping paling sedikit pada kulit dan bergizi secara alami.

Rekomendasi: Jika luka bopeng merupakan luka kecil yang ringan, maka Anda dapat mencoba menghilangkan bopeng dengan bahan alami yang telah cantikalamiah.com himpun dalam tulisan 15 Obat Alami Atasi Bekas Luka atau Bopeng.

cantikalamiah.com

Solusi yang kurang dikenal adalah penggunaan mentega kakao. Aplikasi cocoa butter secara teratur pada bopeng dapat membantu menghaluskan kulit dan mengurangi bekas bopeng. Namun, pengobatan rumahan tidak selalu efektif dan terkadang dapat menyebabkan efek yang merugikan. Hubungi dokter kulit untuk hasil terbaik.

Cara Menghilangkan Bopeng / Bekas Luka

Cara menghilangkan Bopeng biasanya disebabkan oleh bekas jerawat lama, cacar air, atau infeksi yang bisa menyerang kulit, atau juga bekas setelah vaksin Bacillus Calmette–Guérin (BCG) atau juga vaksin cacar. Hasilnya seringkali berupa bekas luka dalam berwarna gelap yang sepertinya tidak hilang dengan sendirinya.




Bagaimana Cara Menghapus Bopeng Secara Permanen?

Pilihan pengobatan alami tampaknya tidak mencukupi jika kerusakan bopeng jauh ke dalam lapisan kulit. Dalam kasus ini, terapi dan operasi kosmetik adalah satu-satunya solusi yang terbukti berhasil. Ini hanya di bawah bimbingan ahli kulit dan profesional yang berkualifikasi.

Ini juga menjawab kebutuhan yang tak henti-hentinya akan hasil cepat yang tampaknya dimiliki orang saat ini, membuat prosedur medis semacam itu menjadi tren yang berkembang. Prosedur kosmetik terkenal yang biasa dicari untuk menghilangkan bopeng adalah sebagai berikut:

1. Krim perawatan bekas luka over-the-counter (OTC)

Dari krim tradisional hingga perban berisi silikon, perawatan OTC terutama bekerja dengan melembabkan kulit Anda dan meminimalkan tampilan bekas luka secara keseluruhan. Mereka juga dapat membantu meredakan gatal dan ketidaknyamanan yang mungkin Anda alami dan juga menghilangkan bekas cacar yang berlubang dengan cepat dengan salep atau krim ini.

Perawatan bekas luka OTC sudah tersedia tanpa resep. Namun, menghilangkan bopeng dengan cara ini bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk bekerja dan membutuhkan penggunaan terus-menerus untuk hasil terbaik. Dalam beberapa kasus, penggunaan terus menerus juga dapat meningkatkan risiko efek samping, seperti ruam dan iritasi.

Baca Juga:   Menghilangkan Bekas Luka Dewasa & Anak, 7 Obat Alami

2. Pijat wajah

Pijat wajah tidak langsung menghilangkan bopeng bekas luka. Tapi itu bisa melengkapi terapi bekas luka lain yang sudah Anda gunakan. Pijat wajah dianggap dapat mengurangi peradangan dan meningkatkan sirkulasi kulit, sekaligus menghilangkan racun. Pada gilirannya, Anda mungkin melihat peningkatan keseluruhan pada tekstur dan warna kulit.

Pijat wajah tidak membawa efek samping apa pun, tetapi kemanjurannya terhadap bekas luka tidak banyak dipelajari. Jika ada, pijat mingguan atau bulanan dapat mengurangi stres dan peradangan.

3. Pengelupasan kimiawi

Pengelupasan kimiawi digunakan untuk berbagai masalah kosmetik, termasuk meminimalkan kerutan dan bekas luka. Mereka bekerja dengan menghilangkan lapisan atas kulit (epidermis) untuk membantu regenerasi sel-sel baru. Proses ini disebut pengelupasan kulit.

Alih-alih benar-benar menghilangkan bopeng, chemical peeling justru berpotensi memperkecil penampakannya. Pengelupasan ini cenderung bekerja paling baik untuk bekas luka permukaan yang rata saja.

Pengelupasan kimiawi bisa menggunakan:

  • asam glikolat
  • asam piruvat
  • asam salisilat
  • asam trikloroasetat (TCA)

Efek samping yang umum termasuk pengelupasan, kemerahan, dan rasa terbakar. Pengelupasan kimiawi hanya menghilangkan lapisan luar kulit, jadi Anda harus mendapatkannya secara teratur untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Spesialis perawatan kulit Anda mungkin merekomendasikannya setiap dua hingga empat minggu, tergantung pada toleransi individu Anda dan jenis bahan yang digunakan.

4. Mikrodermabrasi

Mikrodermabrasi adalah jenis perawatan pelapisan ulang yang menghilangkan epidermis. Alih-alih menggunakan asam seperti yang digunakan dalam pengelupasan kimiawi, mikrodermabrasi terdiri dari bahan abrasif untuk mengangkat sel kulit.

Proses ini biasanya dilakukan oleh spesialis perawatan kulit, meskipun ada juga peralatan rumahan. Mikrodermabrasi biasanya tidak menimbulkan efek samping, tetapi cenderung bekerja paling baik bila dilakukan secara teratur. Ini juga bekerja paling baik untuk bekas luka permukaan yang lebih kecil dalam menghilangkan bopeng.

5. Dermabrasi

Dermabrasi adalah jenis perawatan pelapisan ulang kulit. Tidak seperti perawatan mikrodermabrasi saudaranya, dermabrasi menghilangkan epidermis dan lapisan tengah kulit (dermis).

Ini dilakukan di klinik dokter dan mungkin memerlukan anestesi umum untuk menghilangkan bopeng. Dokter kulit Anda menggunakan mesin pengamplasan pada kulit untuk mengangkat epidermis dan bagian dari dermis Anda untuk memperlihatkan kulit yang lebih halus dan tampak kencang.

Dermabrasi tidak efektif untuk bekas luka yang lebih dalam. Ini juga membawa risiko efek samping, seperti:

  • bekas luka baru
  • pori-pori membesar
  • pewarnaan kulit berjerawat
  • infeksi

6. Mikroneedling

Microneedling juga disebut “terapi induksi kolagen” atau hanya “tusuk jarum”. Ini adalah perawatan bertahap yang menggunakan jarum yang menusuk kulit Anda.

Idenya adalah begitu luka bopeng sembuh, kulit Anda akan menghasilkan lebih banyak kolagen untuk mengisi dan mengecilkan penampilannya secara alami. Efek sampingnya termasuk memar, bengkak, dan infeksi.

Untuk hasil maksimal, American Academy of Dermatology (AAD) merekomendasikan perawatan lanjutan setiap dua hingga enam minggu. Anda mungkin akan mulai melihat hasil yang signifikan dalam sembilan bulan.

Baca Juga:   15 Menit Cara Menghilangkan Bulu Tangan, Kaki, Ketiak

7. Suntik Filler

Bahan suntik filler yang digunakan untuk kulit seperti kolagen atau zat berbasis lemak disuntikkan ke area yang menjadi perhatian. Selain menghilangkan bopeng seluruh bekas luka, filler atau pengisi kulit bertujuan untuk mengencangkan kulit Anda untuk memperbaiki penampilannya.

Menurut AAD, hasil dapat bertahan mulai dari enam bulan hingga tanpa batas waktu, tergantung pada pengisi yang digunakan. Pengisi juga membawa beberapa risiko seperti iritasi kulit, infeksi, dan reaksi alergi.

8. Pelapisan ulang laser ablatif

Untuk menghilangkan bopeng, pelapisan ulang laser ablatif bekerja dengan menghilangkan lapisan tipis kulit Anda. Ini dianggap sebagai bentuk pelapisan ulang laser yang paling invasif, dan Anda memerlukan waktu pemulihan selama satu hingga dua minggu. Namun, hasilnya cenderung bertahan selama bertahun-tahun tanpa perawatan tambahan.

Untuk bekas luka jerawat terkait bopeng, spesialis perawatan kulit Anda mungkin merekomendasikan perawatan menghilangkan bopeng dari bekas luka jerawat fokal. Efek samping pelapisan laser ablatif meliputi:

  • jaringan parut lebih lanjut
  • perubahan pigmentasi
  • kemerahan dan bengkak
  • jerawat
  • infeksi

9. Pelapisan ulang laser non-ablatif

Pelapisan ulang laser non-ablatif kurang invasif dibandingkan pelapisan ulang ablatif, dan tidak memerlukan waktu henti yang sama. Faktanya, Anda dapat melanjutkan aktivitas normal segera setelah perawatan selama tidak ada komplikasi. Meskipun ini mungkin menguntungkan bagi sebagian orang, ini juga berarti bahwa ini tidak seefektif pelapisan ulang laser ablatif dalam menghilangkan bopeng.

Jenis terapi laser ini merangsang kulit dengan meningkatkan kolagen, bukan hanya menghilangkan lapisan kulit yang terkena. Efek keseluruhan muncul secara bertahap, tetapi mungkin tidak bertahan selama terapi laser ablatif. Meskipun tidak invasif, pelapisan ulang laser non-ablatif masih memiliki risiko efek samping. Resiko ni termasuk:

  • bekas luka baru
  • lecet
  • kemerahan
  • bintik-bintik kulit gelap, terutama jika Anda sudah memiliki kulit yang lebih gelap

10. Punch Excision

Punch excision adalah tindakan bedah kulit kosmetis. Dengan punch excision, spesialis perawatan kulit Anda menghilangkan bekas luka dengan alat yang disebut punch (pukulan). Pukulan itu sendiri dirancang agar lebih besar dari bekas luka yang dihilangkan. Meskipun proses ini menghilangkan bekas luka, namun akan meninggalkan bekas luka di permukaan permukaan yang lebih terang. Perawatan satu kali ini tidak membawa efek samping lain.

Temui Spesialis Perawatan Kulit Anda

Meskipun mungkin tergoda untuk mencoba semua opsi yang ada, sebaiknya bicarakan dengan spesialis perawatan kulit Anda sebelum mencoba menghilangkan bopeng. Anda juga perlu mempertimbangkan kesehatan kulit Anda saat ini.

Misalnya, jika Anda masih memiliki jerawat di atas bopeng, spesialis perawatan kulit Anda perlu merawat jerawat sebelum Anda dapat melanjutkan ke pengangkatan bekas luka. Mendapatkan pemeriksaan kulit dari spesialis perawatan kulit Anda adalah langkah pertama untuk menemukan perawatan yang tepat untuk menghilangkan bopeng bekas luka.

Anda juga harus menanyakan kepada penyedia asuransi Anda untuk mengetahui apakah prosedurnya ditanggung. Sebagian besar dari prosedur ini dianggap “kosmetik”, yang dapat mengakibatkan biaya yang dikeluarkan sendiri.