Inilah obat dan cara mengatasi anyang anyangan / disuria secara alami dan cepat yang dapat dilakukan di rumah. Ini mengacu pada seringnya buang air kecil dalam volum kecil disertai sensasi nyeri atau terbakar saat buang air kecil. Ini mungkin disebabkan oleh faktor apa pun yang menyebabkan iritasi atau pembengkakan di uretra, seperti infeksi atau bahan kimia. Ada berbagai kondisi yang bisa mengganggu aliran urine dari kandung kemih. Kondisi yang sering membuatnya tidak nyaman adalah anyang-anyangan, terutama saat buang air kecil. Meski bisa menyerang siapa saja, anyang-anyangan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.

Obat alami dan cara mengatasi anyang anyangan di rumah

Ketidaknyamanan sesekali saat buang air kecil bukanlah hal yang tidak biasa, tetapi jika disertai dengan gejala lain, termasuk demam, sering buang air kecil, sakit punggung, sakit perut, keluarnya cairan yang tidak normal dari va_gi_na atau uretra, atau jika nyeri semakin parah, penting untuk menemui dokter Anda.




Apa Itu Ayang Anyangan (Dysuria)

Disuria adalah istilah medis yang digunakan untuk mengidentifikasi rasa sakit atau ketidaknyamanan yang dialami saat buang air kecil. Bisa timbul sedikit, atau rasa terbakar, gatal, atau nyeri bisa sangat parah.

Anyang-anyangan adalah suatu kondisi yang sering dikaitkan dengan rasa tidak nyaman saat buang air kecil. Atau dari segi medis, kondisi ini bisa disebut disuria. Frekuensi buang air kecil, sebagai aturan, akan lebih sering dari biasanya, bahkan mencapai dua kali dalam satu jam.

Ketidaknyamanan yang disebabkan oleh buang air kecil dapat berbeda dari orang ke orang. Beberapa di antaranya bermanifestasi sebagai rasa sakit, nyeri, terbakar atau sensasi terbakar di area genital Anda.

Seberapa Umum Anyang-Anyangan?

Disuria atau anyang-anyangan bisa terjadi pada siapa saja, tanpa memandang usia atau jenis kelamin. Namun, kebanyakan kasus anyang anyangan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.

Ya, seseorang berisiko tinggi menderita kondisi ini karena wanita memiliki uretra (tempat keluarnya air seni) yang cenderung lebih pendek sehingga mudah tertular. Jika disuria terjadi pada pria, lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua.

Gejala / Tanda Anyang Anyangan

Anyang-anyangan sebenarnya adalah gejala yang menandakan sakit. Oleh karena itu, gejala yang dialami setiap orang tidak selalu sama. Dengan kata lain, gejala yang muncul bergantung pada penyebab dari penyebab yang mendasari.

Jika ada infeksi dari bakteri yang mempengaruhi organ vital Anda, memang akan menimbulkan gejala seperti nyeri dan nyeri saat buang air kecil. Kondisi ini biasanya menyebabkan Infeksi Saluran Kemih (ISK).

Seringkali, rasa sakit atau ketidaknyamanan digambarkan sebagai sensasi terbakar ringan hingga sedang. Namun, bagi beberapa orang, rasa sakitnya bisa sangat parah. Gejala umumnya mereda setelah pengobatan disuria berfokus pada infeksi yang mendasarinya. Jika disebabkan oleh PMS, kedua pasangan harus dirawat untuk infeksi tersebut untuk mencegah kekambuhan.

Pengobatan alami yang efektif untuk mengatasi anyang anyangan tersedia untuk membantu meningkatkan sistem kekebalan, melawan infeksi, dan memfasilitasi penyembuhan untuk meredakan rasa terbakar, gatal, nyeri, dan ketidaknyamanan umum akibat disuria. Namun dalam beberapa kasus, gejala yang terjadi mungkin tidak bermanifestasi sebagai nyeri atau nyeri. Artinya kondisi ini disebabkan oleh hal lain. Tanda dan gejala yang harus diwaspadai adalah sebagai berikut:




  • Ketidaknyamanan umum saat buang air kecil
  • Sensasi terbakar atau menyengat saat buang air kecil
  • Sensasi gatal selama atau setelah buang air kecil
  • Nyeri saat atau setelah buang air kecil
  • Bagi wanita, ketidaknyamanan dapat dialami baik secara internal maupun eksternal – nyeri eksternal umumnya disebabkan oleh peradangan pada kulit sementara infeksi saluran kemih dapat menyebabkan nyeri internal.
  • Urine keruh yang disebabkan oleh ISK, batu ginjal, diabetes atau kencing nanah
  • Hematuria, atau darah dalam urin, juga bisa menyertai rasa sakit saat buang air kecil – penting untuk menemui dokter Anda jika urin Anda berwarna merah tua, coklat, merah muda atau oranye karena tes akan diperlukan untuk menentukan penyebabnya.

Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu tentang gejala tertentu, temui dokter Anda.

Baca Juga:   31 Cara Menebalkan Alis Agar Tumbuh Tebal Secara Alami

Penyebab Anyang Anyangan / Disuria

Ada berbagai hal yang bisa menyebabkan munculnya anangangan yang perlu diwaspadai. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, anyang anyangan atau disuria bisa disebabkan oleh infeksi bakteri yang berujung pada infeksi saluran kemih.

Jenis infeksi lain yang paling umum sebagai penyebab anyanga adalah infeksi kandung kemih (sistitis); infeksi ginjal (pielonefritis); infeksi prostat (prostatitis); dan peradangan atau pembengkakan uretra (uretritis). Selain itu, penyakit menular sek_su_al (PMS) juga dapat ditandai dengan timbulnya disuria saat buang air kecil.

Bagi wanita, disuria seringkali disebabkan oleh:

  • Bakteri vaginosis
  • Infeksi jamur pada va_gi_na
  • Infeksi saluran kemih
  • Peradangan uretra
  • Hubungan sek_su_al
  • Douches
  • Spons kontrasepsi
  • Spermisida
  • Sabun

Disuria pada pria seringkali disebabkan oleh:

  • Infeksi saluran kemih
  • Penyakit prostat
  • Prostatitis
  • Kanker

Disuria pada pria dan wanita dapat disebabkan oleh:

  • Batu kandung kemih atau ginjal
  • PMS, termasuk klamidia, gonore, dan herpes genital
  • Radang kandung kemih
  • Infeksi ginjal
  • Sistitis interstisial
  • Diet
  • Obat kemoterapi tertentu
  • Perawatan radiasi ke area panggul

Pada anak-anak, disuria dapat terjadi jika mengalami refluks vesikoureteral dimana urin mengalir balik dari kandung kemih ke ginjal, atau jika ada sumbatan pada saluran kemih.

Siapa yang Beresiko Terkena Anyang Anyangan

Berikut beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena anyang-anyangan / disuria:

  • Jenis kelamin, anyangangan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria. Apalagi jika disebabkan oleh infeksi saluran kemih, infiltrasi bakteri ke arah kandung kemih yang lebih pendek membuat wanita lebih mudah merasakan ketidaknyamanan atau nyeri saat buang air kecil.
  • Mengalami infeksi saluran kemih.
  • Kami memasang kateter kemih. Hal ini biasanya terjadi pada orang yang sulit buang air kecil, sehingga harus menggunakan kateter untuk buang air kecil. Misalnya pada pasien rumah sakit, pasien dengan neuropati fungsi kemih yang tidak terkontrol, dan pasien dengan kelumpuhan.
  • Memiliki batu yang mengendap di kandung kemih.
  • Memiliki prostat yang membesar pada pria.
  • Adanya penyempitan saluran kemih.
  • Menderita iritasi di area organ intim.
  • Arah yang salah saat membersihkan uretra. Saat pembersihan dimulai dari anus hingga uretra, bakteri di dalam anus dapat dengan mudah berpindah ke uretra.

Obat Anyang Anyangan Alami Terbaik

Mendiagnosis disuria atau anyang-anyangan ini memerlukan pemeriksaan fisik, yang bagi wanita mungkin termasuk pemeriksaan panggul untuk mengatasi anyang anyangan. Tes darah dan tes urine kemungkinan akan dipesan untuk menentukan penyebabnya. Setelah infeksi yang menyebabkan disuria didiagnosis, pengobatan dapat dimulai. Pengobatan konvensional yang menggunakan obat alami anyang-anyangan / disuria mungkin termasuk:

1. Daun Kumis Kucing

Nama ilmiah kumis kucing adalah orthosiphon aristatus telah banyak digunakan secara tradisional untuk mengobati beberapa penyakit dan kondisi seperti diuretik, rematik, sakit perut, radang ginjal dan kandung kemih, edema, asam urat, dan hipertensi. Varietas O kumis kucing adalah bunga putih, bunga ungu, dan bunga putih-ungu (Hsu dkk., 2010). Daun kumis kucing ini ampuh dan mujarab untuk mengatasi anyang anyangan, caranya ambil segenggam daun kering atau basahnya lalu masak dengan air, saring airnya dan minum masing-masing 200 ml air kumis kucing untuk pagi, siang dan sore.

2. Minum Lebih Banyak Air

Meskipun dapat menyebabkan peningkatan frekuensi buang air kecil, minum lebih banyak air daripada yang biasanya Anda lakukan dapat membantu mengeluarkan racun dan mengurangi nyeri saat buang air kecil, menurut Klinik Cleveland.

Berita terkini tentang persediaan air yang terkontaminasi, potensi bahaya air dalam kemasan plastik dan air kota yang diolah dengan fluorida seharusnya tidak menghalangi Anda untuk minum air bersih dan segar. Jika Anda tinggal di daerah dengan air yang terkontaminasi atau meragukan, Anda mungkin ingin berinvestasi dalam sistem filter air. Kuncinya adalah tetap terhidrasi dengan meminum setengah dari berat badan Anda dalam ons air setiap hari.

3. Probiotik

Menambahkan bakteri ramah ke sistem Anda dengan probiotik dapat membantu melawan bakteri dan jamur tidak ramah yang dapat menyebabkan disuria. Sebagai bonus, jika Anda telah didiagnosis dengan infeksi saluran kemih, PMS atau infeksi jamur dan Anda telah diberi resep antibiotik, probiotik dapat membantu mengatasi anyang anyangan dan melawan efek samping negatif dari obat-obatan ini.

Selain suplemen probiotik organisme berbasis tanah (SBO) berkualitas tinggi, saat Anda melawan infeksi, pastikan untuk menambahkan banyak makanan kaya probiotik ke dalam makanan Anda. Tambahkan kefir ke smoothie, sauerkraut atau kimchi pasca-latihan Anda ke piring makan Anda, semangkuk yogurt untuk sarapan Anda, atau gunakan cuka sari apel, dengan budaya ibu, dalam saus salad Anda untuk menuai manfaat probiotik alami.

4. Minyak Cengkeh

Dikenal untuk melawan parasit usus dan kandida, penelitian menunjukkan bahwa minyak cengkih juga menghambat bakteri gram negatif dan gram positif sekaligus meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Dalam laporan yang diterbitkan dalam jurnal Critical Reviews in Microbiology, para peneliti mengidentifikasi bahwa eugenol, senyawa utama dalam minyak cengkih, menunjukkan aktivitas anti-inflamasi dan aktivitas antimikroba melawan jamur dan bakteri, menunjukkan bahwa eugenol memiliki spektrum aktivitas yang luas terhadap berbagai jenis manusia. patogen.

Baca Juga:   16 Obat Anemia Alami, 8 Jenis Anemia, Penyebab & Gejalanya

Jika Anda memilih untuk mengonsumsi minyak cengkih secara internal, lakukan saat berada di bawah perawatan dokter pengobatan fungsional, ahli gizi atau dokter keluarga Anda karena tidak boleh dikonsumsi lebih dari dua minggu atau oleh individu yang sedang menjalani pengobatan pengencer darah tertentu atau oleh anak muda. anak-anak.

5. Vitamin C

Menurut Klinik Cleveland, vitamin C adalah “salah satu penguat sistem kekebalan terbesar.” Saat melawan infeksi, Anda harus mengonsumsi makanan kaya vitamin C setiap hari dan menambahkan suplemen berbasis makanan berkualitas tinggi ke dalam rutinitas Anda karena tubuh tidak memproduksinya atau menyimpannya.

Jika Anda tidak suka buah jeruk, jangan khawatir! Ada banyak buah dan sayuran segar lainnya untuk ditambahkan ke makanan Anda yang kaya vitamin C. Menambahkan stroberi, kiwi, pepaya, jambu biji, nanas dan mangga ke dalam smoothie Anda akan memberi Anda dorongan yang sehat, seperti halnya menambahkan brokoli, kangkung dan Brussel kecambah untuk makanan Anda. Nikmati kale mentah dalam salad Caesar, atau simpan keripik kale dekatnya untuk camilan sore.

6. Kapulaga

Untuk mengatasi anyang anyangan bisa menggunakan biji aromatik kapulaga. Ini berhubungan dengan jahe dan menawarkan rasa manis dan bunga yang unik. Kapulaga telah digunakan selama beberapa generasi sebagai penyegar nafas alami, membantu pencernaan dan meningkatkan sirkulasi. Ini juga bertindak sebagai diuretik, membantu mengeluarkan racun dan air yang tertahan. Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa ia dapat membunuh jenis bakteri tertentu, di antaranya Streptococcus mutan, Staphylococcus aureus, Candida albicans, dan Saccharomyces cerevisiae.

Benih kapulaga ini juga sekarang sedang dipelajari untuk fungsi pembuluh darah, kanker, mulut kering dan mual. Untuk digunakan sebagai diuretik, campurkan satu sendok teh bubuk kapulaga dalam satu cangkir susu hangat dan minum sebelum tidur setiap malam. Jika diinginkan, sentuhan madu mentah dapat ditambahkan untuk membuat minuman dengan bunga yang indah dan menenangkan sebelum tidur.

7. Goldenseal

Goldenseal, digunakan oleh penduduk asli Amerika selama beberapa generasi dalam pengobatan pilek, vaginitis, infeksi saluran kemih dan kencing nanah, secara alami muncul dalam daftar ini untuk pengobatan disuria sehingga dapat dipakai mengatasi anyang anyangan. Ini menunjukkan aktivitas antimikroba melawan virus dan bakteri dan merupakan stimulan sistem kekebalan alami. Penelitian menunjukkan bahwa itu sebenarnya dapat membantu mencegah ISK dengan mencegah bakteri menempel pada dinding kandung kemih. Selain itu, ini mungkin efektif melawan vaginitis, dan bahkan dapat membantu menurunkan kadar glukosa darah pada penderita diabetes tipe 2.

Goldenseal, untuk melawan infeksi, harus diminum dengan kekuatan empat sampai enam gram per hari dengan pil, yang umumnya dapat ditoleransi dengan baik oleh kebanyakan orang. Suplemen pil, tincture dan teh tersedia; pastikan untuk memilih suplemen alami berkualitas tinggi. Jangan minum goldenseal lebih dari tiga minggu, dan bicarakan dengan dokter Anda tentang potensi interaksi dengan obat yang Anda minum.

8. Minyak Oregano

Penelitian menunjukkan bahwa minyak esensial ini dapat melawan jenis kanker, virus, jamur dan bakteri tertentu pada gejala anyang anyangan. Kaya dengan carvacrol dan timol, minyak oregano dapat membantu tubuh Anda melawan infeksi yang menyebabkan nyeri saat buang air kecil. Para peneliti terus mempelajari efeknya pada berbagai kondisi, termasuk kanker usus besar, peradangan, fungsi paru, dan banyak lagi.

Anda dapat menggunakan minyak oregano secara topikal untuk infeksi kulit dengan mencampurkannya dengan minyak pembawa. Saat meminumnya secara internal, penting untuk membeli “minyak tingkat terapeutik 100 persen” saja. Saat melawan infeksi, minumlah tiga tetes minyak oregano, dua kali sehari, selama 10 hari. Anda dapat menambahkan minyak oregano ke minuman dingin atau makanan pilihan Anda. Jika mau, Anda bisa mengonsumsi 600 miligram minyak oregano setiap hari dalam bentuk kapsul.

Cara Mengatasi Anyang Anyangan (Disuria)

Seperti halnya pemilihan obat anyang anyangan yang akan digunakan, cara mengatasi anyang anyangan pun tidak bisa sembarangan. Berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengatasi anyang anyangan:

9. Konsultasikan dengan ahli urologi

Anyang anyangan bisa disebabkan oleh banyak hal, seperti ISK, tumor saluran kemih, atau batu saluran kemih. Oleh karena itu, perlu konsultasi tambahan dengan dokter spesialis urologi guna mengetahui penyebab utama anyang anyangan.

Jika nyeri yang Anda rasakan saat buang air kecil (disuria) disebabkan oleh adanya sel kanker di saluran kemih, rujukan dan konsultasi dengan ahli urologi juga menjadi pilihan tepat untuk mengatasi anyang anyangan. Di sana Anda akan menjalani serangkaian tes dan perawatan lebih lanjut.

Perawatan untuk setiap kanker juga akan berbeda, bergantung pada jenis kanker, lokasi kanker, dan tingkat keparahan kanker. Biasanya, perawatan yang akan Anda terima meliputi operasi, kemoterapi, dan terapi radiasi.

10. Jaga kebersihan area organ intim

Setelah buang air kecil, selalu oleskan untuk membersihkan uretra dari depan ke belakang. Tujuannya untuk mengurangi perpindahan bakteri dari anus (belakang) ke uretra (depan). Hindari menekan atau menyikat kelamin dengan memercikkan cairan ke dalam kelamin.

Baca Juga:   18 Bahan Obat Hilangkan Tahi Lalat Sendiri di Rumah

Sementara hal-hal semacam ini lebih ditujukan untuk mengatasi anyang-anyang bagi perempuan, tidak kalah pentingnya bagi laki-laki untuk memanfaatkannya sebagai cara mengatasi anyang anyangan.

11. Rendam dalam air hangat

Disuria sebenarnya bisa menyebabkan ketidaknyamanan, nyeri, dan nyeri saat buang air kecil. Berendam di air hangat dipercaya bisa membantu meredakan ketidaknyamanan di area organ vital.

12. Istirahat yang cukup

Dalam beberapa kasus, anyang anyangan bisa disertai gejala demam, tergantung penyebab yang mendasari. Untuk melakukan ini, Anda perlu cukup tidur dan istirahat sampai suhu dan nyeri mereda.

13. Kosongkan kandung kemih Anda

Hindari menahan keinginan untuk buang air kecil, apalagi untuk waktu yang lama. Yang terbaik adalah mengikuti keinginan alami tubuh untuk buang air kecil dan mengosongkan kandung kemih sepenuhnya. Cara ini pada akhirnya dapat membantu mengatasi anyang anyangan pada wanita dan pria, yang sangat menyusahkan.

14. Makan yogurt secara teratur

Jika Anda merasa tidak nyaman buang air kecil akibat infeksi jamur di area intim Anda, coba atasi dengan rutin mengonsumsi yogurt yang mengandung ragi. Pasalnya, yogurt bisa membantu menghentikan perkembangan infeksi jamur, mencegah kambuh.

Yogurt juga dilengkapi dengan sumber kalsium yang baik, sehingga aman mendukung perkembangan bakteri menguntungkan pada va_gi_na sekaligus mengurangi infeksi jamur, yang secara tidak langsung dapat membantu mengatasi anyang anyangan pada wanita.

15. Ikuti nasihat dokter Anda

Penting juga untuk menemui dokter Anda secara teratur untuk mengawasi kesehatan Anda secara keseluruhan dan mengatasi tantangan yang mungkin Anda hadapi. Ingatlah untuk selalu mematuhi semua perintah dokter Anda, jangan minum obat atau minum obat tanpa izin dan nasehat dokter Anda.

Cara Mencegah Disuria / Anyang-Anyangan

Karena disuria biasanya disebabkan oleh infeksi, penting untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda dan menghindari praktik yang membuat Anda berisiko lebih besar terkena infeksi. Ini terutama benar karena kita melihat semakin banyak resistensi antibiotik di seluruh dunia. Harvard Medical School merekomendasikan hal berikut untuk membantu mencegah gejala disuria:

  • Jika disuria disebabkan oleh sistitis interstisial atau pielonefritis, membilas saluran kemih dengan minum air bersih dapat membantu mencegah episode lebih lanjut.
  • Jika gejala anyang anyangan disebabkan oleh iritasi atau peradangan, wanita harus menjaga kebersihan dan kekeringan area genital mereka. Selama menstruasi, seringnya mengganti tampon atau pembalut wanita juga dapat membantu.
  • Baik pria maupun wanita harus buang air kecil setelah melakukan hubungan sek_su_al.
  • Untuk disuria yang disebabkan oleh PMS, semua pasangan sek_su_al harus menyelesaikan pengobatan yang direkomendasikan untuk PMS dan kemudian mulai mempraktikkan seks aman.
  • Wanita harus menyeka dari depan ke belakang setelah buang air besar untuk menjauhkan bakteri dari va_gi_na.

Tindakan pencegahan

Jika anyang anyangan disebabkan oleh penyakit menular sek_su_al, penting bagi wanita untuk melengkapi protokol pengobatan untuk mencegah masalah kesuburan atau jaringan parut pada saluran reproduksi.

Jika disuria disebabkan oleh infeksi saluran kemih, penyembuhan infeksi sangatlah penting; Jika tidak diobati, komplikasi tertentu, termasuk kerusakan ginjal permanen, infeksi ginjal kronis (pielonefritis), striktur uretra pada pria dan bahkan sepsis yang mengancam jiwa, dapat terjadi.

Kapan Harus ke Dokter

Kebanyakan kasus disuria atau anyang anyangan terjadi dalam waktu yang singkat, sehingga tidak perlu dilakukan pemeriksaan khusus. Namun, jika rasa sakit saat buang air kecil berlanjut dalam waktu yang lama, bahkan semakin parah. Sebaiknya Anda tidak menunda kunjungan langsung ke dokter dan berkonsultasi mengenai kondisi kesehatan Anda.

Dokter Anda pertama-tama akan meninjau seluruh riwayat kesehatan Anda, dilengkapi dengan gejala dan kebiasaan genital pribadi Anda. Informasi tentang frekuensi buang air kecil dan riwayat sek_su_al yang Anda lakukan juga harus dikomunikasikan.

Berdasarkan data yang diperoleh, Anda hanya dapat menentukan pemeriksaan mana yang paling sesuai untuk mendiagnosis keluhan Anda. Biasanya pemeriksaan dokter meliputi pemeriksaan bagian perut atau panggul menggunakan USG scan; pemeriksaan alat kelamin luar atau pemeriksaan alat kelamin yang tampak di luar; untuk pemeriksaan ginekologi bagi wanita.

Inilah sebabnya mengapa mendiagnosis anyang anyangan /disuria bergantung pada pemicu yang mendasarinya. Jika dokter mencurigai adanya infeksi kandung kemih sebagai penyebab anyangangangan, perlu dilakukan pemeriksaan lanjutan dengan melakukan urinalisis.

Sampel urin yang didapat akan dianalisis lebih lanjut di laboratorium untuk mengetahui keberadaan bakteri di organ saluran kemih. Sebagai alternatif, jika Anda mencurigai adanya vaginitis, sampel jaringan dari alat kelamin yang terinfeksi harus diambil untuk pengujian laboratorium.

Di sisi lain, jika Anda menderita disuria dan hubungan sek_su_al tanpa pelindung dengan banyak pasangan, dokter Anda biasanya memutuskan untuk menjalani tes khusus untuk mengetahui apakah Anda menderita penyakit menular sek_su_al seperti kencing nanah, klamidia, trikomoniasis, sifilis, dll. HIV.