Inilah penyebab keputihan patologis dan cara mengobati keputihan patologis (kelainan penyakit) disertai cara mencegahnya. Semua wanita pasti pernah mengalami yang disebut dengan keputihan karena gejala ini umum terjadi akibat perubahan hormon seperti pada pra atau pasca menstruasi, pada masa kehamilan, atau pada masa subur. Lalu apa penyebab keputihan tersebut? Yang dimaksud dengan keputihan pada ulasan ini adalah keputihan patologis atau keputihan abnormal yang termasuk dalam kategori penyakit. Berikut ini adalah hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang keputihan patologis dan pemicunya.

Cara mengobati keputihan patologis dan cara mencegahnya

Apa Itu Keputihan Patologis

Segera bedakan dengan jelas keluarnya cairan tanpa campuran darah, dengan campuran darah dan perdarahan patologis. Biasanya, keputihan minimal, tidak berbau, tidak menyebabkan ketidaknyamanan pada vulva, mengandung basil gram positif, dan sangat sedikit leukosit polimorfonuklear. Keputihan meningkat selama ovulasi, sebelum menstruasi, saat menggunakan kontrasepsi oral.




Dengan patologi, bau pelepasan tidak menyenangkan, vulva teriritasi, cairan mengandung banyak granulosit neutrofil dan flora patologis. Penyebabnya bisa infeksi, bengkak, alergi dan iritasi kimiawi, benda asing, fistula, proktitis.

Apa Penyebab Keputihan Patologis?

Keputihan menyertai kehidupan wanita secara konstan, meningkat atau menurun tergantung pada usia, fase siklus menstruasi dan alasan lainnya. Keputihan fisiologis (keputihan) memiliki struktur lendir, bening atau putih susu, tanpa bau yang tidak sedap dan hingga 5 ml per hari. Keputihan patologis bisa berwarna kuning, hijau, merah muda, coklat, biasanya memiliki efek iritasi pada alat kelamin, dengan bau yang tidak sedap dan lebih melimpah. Penyebab keputihan patologis cukup beragam – dari disbiosis dan alergi hingga onkopatologi. Ada banyak alasan untuk keputihan yang “tidak biasa” atau keputihan penyakit. Keputihan patologis ini bisa jadi karena:

  1. Penggunaan antibiotik atau steroid
  2. Bakteri vaginosis, infeksi bakteri yang lebih sering terjadi pada wanita hamil atau wanita yang memiliki banyak pasangan intim
  3. Pil KB
  4. Kanker serviks
  5. Klamidia atau gonore (PMS), infeksi menular seksual
  6. Diabetes
  7. Douche, sabun atau losion beraroma, mandi busa
  8. Infeksi panggul setelah operasi
  9. Penyakit radang panggul (PID)
  10. Trikomoniasis, infeksi parasit yang biasanya ditularkan dan disebabkan oleh hubungan seks tanpa kondom
  11. Atrofi kelamin wanita, penipisan dan pengeringan dinding kelamin wanita selama menopause
  12. Vaginitis, iritasi di dalam atau di sekitar kelamin wanita
  13. Infeksi jamur
Baca Juga:   16 Penyebab Sakit Perut Bagian Bawah & Cara Mengobatinya

Sayangnya, cukup sering kita menemui apa yang disebut infeksi campuran (atau campuran), yaitu. kombinasi dari beberapa patogen, yang menyebabkan kesulitan diagnosis dan, akibatnya, pendekatan pengobatan yang salah. Penting untuk diketahui bahwa kotoran yang “tidak biasa” dari alat kelamin dapat menyebabkan komplikasi serius seperti:

  • infertilitas tuba;
  • kehamilan ektopik;
  • penyakit radang pada organ panggul;
  • nyeri panggul kronis;
  • Artritis reaktif yang didapat secara seksual;
  • Sindrom Fitz-Hugh-Curtis (PID dan perihepatitis);
  • masalah dengan kehamilan dan kehamilan (risiko keguguran spontan, infeksi intra-amnion, pecahnya cairan ketuban prematur, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, komplikasi pascapartum)
  • peningkatan risiko terkena kanker organ panggul.

Secara spesifik apa penyebab keputihan adalah berikut ini:

  1. Kebersihan; gangguan bisa terjadi bila yang bersangkutan kurang memperhatikan kebersihan organ intimnya. Organ intim yang meningkat kelembabannya bisa membentuk lingkungan yang cocok sebagai tempat tumbuh bakteri patogen pemicu keputihan.
  2. Stres; Kondisi psikis juga dapat berpengaruh pada timbulnya keputihan karena dapat memicu ketidakseimbangan hormon dalam tubuh termasuk hormon-hormon pada organ reproduksi.
  3. Obat-obatan; Konsumsi obat-obatan seperti antibiotik pada waktu yang lama bisa berakibat pada melemahnya imunitas seseorang sehingga mudah terinfeksi virus atau bakteri termasuk yang menyebabkan keputihan. Selain antibiotik, pil KB juga dapat memicu keputihan karena mengganggu keseimbangan hormonal.
  4. Jamur; Keputihan juga bisa terjadi karena infeksi jamur yang disebut candidas atau monilia. Ciri-ciri keputihan akibat infeksi jamur adalah menimbulkan radang atau kemerahan pada organ intim, cairan yang keluar sangat kental, dan berbau tidak sedap.
  5. Parasit trichomonas vaginalis; parasit ini bisa tertular dari hubungan intim, menggunakan alat mandi yang terinfeksi parasit, dan toilet umum. Ciri-cirinya adalah keputihan yang keluar berwarna kuning pekat atau hijau, berbusa, dan berbau amis serta menimbulkan rasa sakit pada organ intim.
  6. Bakteri gardnella; Keputihan yang disebabkan oleh infeksi bakteri gardnella akan memicu rasa gatal yang luar biasa pada organ intim.
  7. Virus; beberapa jenis virus juga diketahui dapat memicu terjadinya keputihan, seperti virus HIV/AIDS, condyloma, herpes, dan conyloma. Tak hanya menimbulkan rasa gatal atau keluarnya cairan berlebihan yang berbau busuk, keputihan akibat infeksi virus juga kadang menimbulkan jerawat pada organ intim. Keputihan patologis akibat infeksi virus ini dapat disebabkan oleh berganti-ganti partner dalam hubungan seksual.
Baca Juga:   16 Penyebab Sakit Perut Bagian Bawah & Cara Mengobatinya

Tidak diragukan lagi, sifat dan tingkat keparahan komplikasi akan tergantung pada penyebab pelepasan patologis. Itulah mengapa diagnosis yang benar sangat penting. Ada sejumlah metode untuk mendiagnosis keputihan patologis dari saluran genital.

Ciri-Ciri Keputihan Patologis

Keputihan patologis adalah keputihan tidak biasa atau kelainan dan bisa mengakibatkan berbagai dampak negatif yang merugikan kesehatan reproduksi wanita. Keputihan yang terjadi karena infeksi bisa menyebabkan bayi lahir prematur dengan organ-organ tubuh yang belum tumbuh sempurna. Hal ini bisa mengakibatkan gangguan pernapasan, kekurangan dalam penglihatan, bahkan yang paling buruk adalah kematian.

Ciri-ciri keputihan patologis antara lain adalah, cairan yang keluar bertekstur kental, berwarna putih susu atau kuning kehijauan, terasa gatal, berbau tidak sedap, dan sangat banyak sehingga menimbulkan rasa tidak nyaman.

Cara Mengobati Keputihan Patologis

Bagaimana Anda diperlakukan akan bergantung pada apa yang menyebabkan masalah. Misalnya, infeksi jamur biasanya diobati dengan obat antijamur yang dimasukkan ke dalam kelamin wanita dalam bentuk krim atau gel. Bakteri vaginosis diobati dengan pil atau krim antibiotik. Trikomoniasis biasanya diobati dengan obat metronidazole (Flagyl) atau tinidazole (Tindamax).

Paling sering seseorang harus berurusan dengan kombinasi beberapa patogen dan bahkan berbagai patologi (vaginosis bakterialis dan vaginitis kandida, servisitis nonspesifik dan vaginosis bakterialis, dll.). Dengan demikian, dalam pengobatan pelepasan patologis dari saluran genital, pendekatan terpadu terhadap masalah tersebut sangat mendasar. Paling sering, perlu meresepkan pengobatan dalam beberapa tahap, kombinasi berbagai kelompok obat, pemantauan wajib dan kursus pengobatan pencegahan (di bawah pengawasan ketat dari dokter yang merawat).




Cara Mencegah Keputihan Patologis

Berikut beberapa tips untuk mencegah infeksi kelamin wanita yang dapat menyebabkan keputihan patologis:

  • Jaga kebersihan kelamin wanita dengan mencuci dengan sabun lembut dan lembut dan air hangat di bagian luar. Tidak perlu langsung memasukkan sabun ke dalam kelamin wanita.
  • Jangan pernah menggunakan sabun beraroma dan produk feminin atau douche. Hindari juga semprotan feminin dan mandi busa.
  • Usai ke kamar mandi, selalu lap dari depan ke belakang untuk mencegah bakteri masuk ke dalam kelamin wanita dan menyebabkan infeksi.
  • Kenakan celana dalam katun 100%, dan hindari pakaian yang terlalu ketat.
Baca Juga:   17 Cara Mengobati & Penyebab Kanker Serviks /Leher Rahim

Setelah mengetahui apa penyebab keputihan sebagaimana yang telah diulas di atas, sebaiknya Anda waspada dan segera melakukan pemeriksaan bila menemukan gejala keputihan patologis. Bila dibiarkan bisa saja akibatnya akan fatal bagi Anda.