Pertolongan pertama pada alergi kosmetik, ciri-ciri muka alergi kosmetik dilengkapi tanda/gejalanya dan cara mencegah alergi wajah karena kosmetik. Setelah krim baru, apakah Anda merasakan kemerahan, gatal, atau sedikit bengkak? Sepertinya reaksi alergi. Bagaimana Anda dapat menghindari gangguan seperti itu? Bayangkan: Anda membeli krim baru, mengoleskannya ke kulit Anda, tetapi alih-alih mengurangi kerutan hingga 99%, Anda malah mengalami ruam dan gatal-gatal dan muncul tanda alergi kosmetik. Apa yang bisa saya katakan, situasinya tidak menyenangkan – ada alergi terhadap krim. Atau bukan? Mari kita cari tahu apa yang menjadi alasannya, dan bagaimana melindungi diri kita dari fenomena semacam itu.

Pertolongan pertama pada alergi kosmetik, penyebab dan gejalanya

Jenis Intoleransi Bedak / Kosmetik

Ada beberapa jenis reaksi kulit akibat intoleransi kosmetik:




1. reaktivitas (kulit sensitif)

Saat bersentuhan dengan kosmetik, ada sensasi kesemutan dan perasaan mengencangkan kulit, terkadang sedikit kemerahan. Tidak ada tanda-tanda lesi kulit secara visual.

2. Iritasi (dermatitis kontak sederhana)

Terjadi bila bahan yang mengiritasi bersentuhan dengan kulit. Hal ini ditandai dengan kemerahan, kecenderungan mengelupas, kulit berkerut di beberapa tempat, vesikula (gelembung kecil), kepekaan menyentuh area kulit yang terkena, tetapi tidak ada rasa gatal.

3. Alergi (dermatitis kontak alergi)

Berkembang sebagai reaksi alergi kosmetik dengan tipe tertunda ketika alergen tertentu bersentuhan dengan kulit (sekitar seminggu setelah kontak). Itu memanifestasikan dirinya dalam bentuk kemerahan, kekasaran, kekeringan atau basah, munculnya berbagai elemen ruam. Tetapi ciri utama dari reaksi alergi adalah kulit gatal dengan intensitas yang bervariasi.

Kosmetik alami = tidak ada alergi?

Serum dengan kandungan vitamin C yang tinggi, tonik dengan minyak esensial dan lemon, krim seabuckthorn. Dan tidak ada “chemistry”! Terdengar menggoda. Benar, ini sama sekali tidak berarti bahwa reaksi alergi tidak akan terjadi pada produk yang “alami” dan ramah lingkungan secara maksimal.

Mungkin ini akan mengejutkan Anda, tetapi sebagian besar makanan hipoalergenik adalah makanan sintetis, karena makanan tersebut kekurangan protein yang terutama dianggap oleh sistem kekebalan sebagai benda asing bagi tubuh dan membutuhkan penghancuran segera. Jika Anda memperhatikan kosmetik bayi dari perusahaan besar yang serius, maka minyak mineral akan menjadi komponen nomor satu di sana.

Penyebab Alergi Kosmetik

Alergi terhadap produk kosmetik muncul di situs aplikasinya. Jika Anda menemukan ruam dan kemerahan pada kulit tangan, perut, atau kaki Anda, kecil kemungkinan krim wajah atau lipstik yang menjadi penyebabnya. Penyebab umum alergi kosmetik adalah:

  1. intoleransi individu terhadap komponen tertentu dalam komposisi produk perawatan kulit atau kosmetik dekoratif
  2. produk kosmetik dalam “dosis” yang besar. Misalnya, musin lidah buaya atau siput yang ditemukan dalam pengobatan Korea bersifat alami dan sangat pekat. Jika Anda melumasi wajah dengan banyak krim di lidah buaya, reaksi alergi terhadap produk pekat yang berlebihan mungkin terjadi.
  3. perubahan iklim (kelebihan atau kekurangan kelembaban, sinar UV) dapat menyebabkan fakta bahwa cara biasa, setidaknya, berhenti bekerja, dan secara maksimal, menyebabkan alergi
  4. stres yang ditransfer, melemahnya sistem kekebalan dapat memprovokasi kulit. Dalam hal ini, tubuh menerima kosmetik sebagai bahaya yang perlu diperangi dan menimbulkan reaksi alergi.
  5. kosmetik dengan tanggal penggunaan kadaluwarsa
  6. kulit kering dan sensitif lebih rentan terhadap alergi
  7. prosedur kosmetik agresif, misalnya pengelupasan kimiawi, ketika lapisan kulit dihilangkan, mereka tidak hanya menghilangkan pengelupasan, bekas luka kecil dan kemerahan, tetapi juga menghilangkan lapisan pelindung epidermis sepenuhnya.
Baca Juga:   12 Masker Alami Buatan Sendiri Memutihkan Kulit Wajah

Bagaimana Alergi Kosmetik Bisa Muncul

Reaksi alergi kosmetik memanifestasikan dirinya dalam bentuk papula (tuberkel), vesikula (vesikula) atau mengelupas dengan latar belakang kulit edematous merah. Dalam kasus ini, nyeri dan gatal mungkin muncul saat bersentuhan dengan air.

Mereka yang berisiko alergi kosmetik adalah mereka yang memiliki kulit sangat sensitif, kekebalan lemah, asma, alergi musiman atau kondisi kulit yang meradang. Selain ekstrak alami dan minyak esensial, bahan pengawet (formaldehyde, parabens dan DMDM ​​hydantoin), pewarna, karet (ditemukan dalam maskara dan spons makeup) dan pewarna rambut dapat menyebabkan reaksi. Alergi bisa disebabkan oleh pewangi pada kosmetik. Selain itu, terkadang produk yang ditandai “tidak berbau” mengandung komponen khusus yang menyebabkan efek ini. Orang mungkin mengalami alergi pada mereka, seperti iritasi pada selaput lendir atau masalah pernapasan.

Alergi kosmetik sebagai suatu entitas adalah reaksi tubuh yang terlalu aktif terhadap efek alergen : zat yang memicu reaksi kulit yang tidak diinginkan. Seseorang adalah organisme individu yang kompleks, yang berarti penyebab alergi bisa berbeda. Paling sering, kecenderungan untuk reaksi tertentu disebabkan oleh berbagai faktor yang kompleks. Ini termasuk:




  • kecenderungan genetik;
  • latar belakang hormonal, adanya penyakit kronis, defisiensi vitamin, penurunan imunitas selama terapi;
  • stres, perubahan iklim, pengabaian perlindungan UV;
  • peningkatan keringat dan sensitivitas kulit.

Faktor-faktor ini menciptakan lingkungan untuk perkembangan dermatitis – reaksi kulit saat bersentuhan dengan bahan pengiritasi tertentu. Dalam hal ini, bahan kimia rumah tangga dan hewan, parfum, kain, bunga, obat-obatan atau makanan dapat bertindak sebagai alergen.

Cara Mencegah Alergi Kosmetik

Pencegahan dan perawatan kulit sensitif untuk mencegah alergi kosmetik dapat dilakukan dengan cara:

  1. Pelajari komposisi dana sebelum membeli. Paling sering, wewangian alami (minyak esensial), beberapa pengawet, pewarna (terutama ditemukan dalam pigmen kosmetik dekoratif dan pewarna rambut), madu dan turunannya menjadi pemicu ruam dan gatal. Jarang: minyak mineral, ekstrak tumbuhan, mineral, lanolin. Ini tidak berarti bahwa pengobatan ini harus dihindari, tetapi lebih baik berhati-hati. Apalagi dengan sensitivitas kulit yang parah.
  2. Uji kosmetik baru sebelum digunakan. Untuk melakukan ini, oleskan sedikit produk ke lekukan siku dan tunggu hingga 48 jam.
  3. Patuhi aturan menyimpan dana dan jangan gunakan kosmetik setelah tanggal kadaluwarsa.
  4. Selalu ikuti rekomendasi pabrikan. Jangan gunakan masker berlebihan, jangan oleskan krim ke selaput lendir, jangan gunakan produk yang ditujukan untuk profesional tanpa keterampilan yang sesuai.
  5. Gunakan kosmetik sesedikit mungkin
  6. Pilih produk bebas pewangi atau sedikit pewangi yang dirancang khusus untuk kulit sensitif
  7. Singkirkan sabun dan gunakan losion pembersih atau semprotan air panas sebagai gantinya. Ingatlah untuk mengeringkan dengan baik dengan handuk kertas (bukan kapas)
  8. Gunakan pelembab yang memiliki tekstur ringan dan menyerap dengan baik atau lilin dan minyak emolien. Jika Anda bekerja di ruangan berventilasi, ber-AC, atau berpemanas dengan suhu tinggi, ingatlah untuk lebih sering mengoleskan krim ini.
  9. Pilih produk rambut yang tidak menyebabkan iritasi (bebas surfaktan)
  10. Hindari masker dan krim pembersih dan eksfoliasi (eksfoliasi) (mengandung retinaldehida, tretinoin, dll.), Terutama jika Anda memiliki kulit kering.
  11. Jika aplikasi kosmetik memicu kesemutan atau pengencangan yang berkepanjangan pada kulit, segera hentikan penggunaan
  12. Lindungi kulit Anda dari perubahan mendadak suhu udara, matahari, angin dan dari sumber panas langsung (perapian, radiator).
  13. Minimalkan konsumsi alkohol. Amati apakah iritasi kulit meningkat dengan kopi atau makanan berbumbu.
Baca Juga:   25 Cara Menjaga Kesehatan Kulit Wajah: Perawatan Sesuai Usia

Akibat / Tanda-Tanda Alergi Kosmetik

Berbagai bentuk reaksi alergi kosmetik adalah sebagai berikut:

  1. Gatal adalah gejala pertama alergi, dalam banyak kasus menyebar ke luar area di mana produk kosmetik dioleskan.
  2. Eritema – kemerahan dengan intensitas dan prevalensi yang bervariasi tanpa kerusakan pada kulit, yang menjadi pucat saat ditekan dengan jari
  3. Eczematids (biasa disebut sebagai “ketombe”) adalah plak kecil berwarna merah muda (bintik) yang ditutupi dengan sisik berbutir halus yang terlokalisasi atau menyebar ke seluruh tubuh. Dalam kebanyakan kasus, mereka tidak terlalu gatal dan bukan merupakan tanda yang jelas dari hipersensitivitas kosmetik.
  4. Eksim – ditandai dengan berbagai unsur ruam berupa kerak, sisik, dll., Atau mengalir dengan keluarnya cairan serosa, disertai rasa gatal atau perih. Ada banyak bentuk eksim: ada bentuk peralihan antara eksim akut dan kronis, yang terkadang sulit didiagnosis.
  5. Eksim akut: akibat penggunaan produk kosmetik yang mengandung alergen, terjadi reaksi imunologis penolakan epidermal. Dengan 3 atau 4 aplikasi produk, gatal pertama muncul, kemudian kemerahan, bengkak, vesikel (gelembung kecil) dan keluar. Jika penggunaan produk ini dihentikan, kulit menjadi tertutup kerak yang secara spontan terlepas meninggalkan kulit baru, merah muda, tipis, rapuh tetapi sehat. Jika tidak, jika penggunaan obat ini berlanjut, eksim menjadi lebih akut dengan keluarnya cairan serous intens dan menyebar ke luar tempat kosmetik dioleskan, sehingga sulit untuk mendiagnosis penyebab penyakit.
  6. Eksim kronis: tidak seperti bentuk akut, tidak pernah disertai dengan keluarnya cairan, tetapi kulit selalu kering, tertutup retakan. Seperti semua jenis eksim, gatal-gatal menyebabkan kulit menggaruk dan menebal (likenifikasi).
  7. Urtikaria – ruam yang mirip dengan jelatang: merah, sedikit menonjol di atas permukaan kulit (edema), bintik-bintik dengan berbagai ukuran. Urtikaria sangat gatal. Mereka bisa menghilang secara spontan setelah beberapa jam
  8. atau, sebaliknya, menyebar lebih jauh jika produk kosmetik yang bermasalah terus digunakan.
  9. Urtikaria kosmetik lebih jarang terjadi dibandingkan jenis reaksi alergi lainnya.
  10. Pigmentasi – perubahan warna kulit ke warna yang lebih gelap: pengendapan pigmen di kulit – melanin, yang memberi warna coklat. Pigmentasi kuku juga dimungkinkan karena pernis atau kontak dengan jenis kosmetik lain.
Baca Juga:   7 Penyebab & Cara Atasi Wajah Berminyak dan Berjerawat

Faktanya, jika ada rasa gatal karena alergi kosmetik, jenis reaksi alergi kulit terhadap kosmetik harus selalu dicurigai. Dalam beberapa kasus, gejala klinis bersifat spesifik, khususnya pada kelopak mata, kulit kepala, bibir, dan tangan. Namun demikian, lokalisasi ruam tidak memberikan gambaran klinis yang lengkap dan seringkali diagnosis banding antara iritasi kulit dan alergi menyebabkan kesulitan. Selain itu, kedua proses patologis ini dapat hidup berdampingan.

Cara Mengatasi Alergi Kosmetik

Jika ada komponen kosmetik yang masih menyebabkan reaksi kulit yang tidak diinginkan pada Anda, maka hal pertama yang harus dilakukan adalah berhenti menggunakan produk ini dan membersihkannya dari kulit Anda . Setelah itu, Anda harus memeriksa instruksi dan memeriksa tanggal kedaluwarsa. Jika Anda melakukan semuanya dengan benar, dan kosmetik tidak kedaluwarsa, bertindak sesuai dengan situasi:

Pertolongan Pertama Alergi Kosmetik

Cara mengatasi kulit yang tidak cocok dengan skin care dapat dilakukan dengan pertolongan pertama pada alergi kosmetik: Selalu siapkan antihistamin – di rumah, saat liburan , di mobil Anda. Pilih obat berdasarkan loratadine – tidak menyebabkan kantuk. Dosis profilaksis antihistamin generasi baru adalah satu tablet sehari. Jika reaksinya kuat, Anda dapat mengambil dua sekaligus.

  1. Perhatikan perkembangan. Jika reaksi mulai mereda dalam satu jam, cukup tidak menggunakan produk lagi.
  2. Minum antihistamin seperti biasa (Suprastin, Fenistil, dll.)
  3. Bersihkan wajah, lalu oleskan madu alami
  4. Jika gejala berlanjut, temui dokter Anda .

Apa yang harus dilakukan selanjutnya?

Keinginan pertama setelah membeli kosmetik yang tidak sesuai adalah mengembalikannya ke toko dan menerima kompensasi dari produsen. Namun, kebanyakan kosmetik merupakan produk yang tidak dapat dikembalikan atau ditukar. Anda bisa mendapatkan uang kembali hanya dalam satu kasus: jika kosmetik yang Anda beli ternyata berkualitas tidak memadai. Perlu diingat: reaksi alergi individu tidak membuktikan bahwa produk tersebut rusak.

Oleh karena itu, lebih baik menawarkan pemulihan kepada orang lain dengan menjelaskan situasinya secara jujur. Tempatkan iklan di layanan khusus, dalam grup tematik di jejaring sosial, atau bagikan produk yang tidak pantas dengan keluarga atau teman.

Sedangkan untuk pembelian selanjutnya, jangan buru-buru menyerah berbelanja! Jika ruam terjadi pada satu krim, ini tidak berarti bahwa reaksi yang sama akan terjadi pada krim lainnya. Cobalah untuk menentukan komponen mana yang memicu alergi . Seorang ahli alergi dapat membantu dengan ini dengan meresepkan tes yang diperlukan. Di masa mendatang, hindari saja produk dengan komposisi bahan ini.